Tuesday, 25 October 2011

Majlis Indah Nan Permai bersama Masysyeikna

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Limpahan puji kehadrat Allah Taala atas kurniaan anugerahnya yang senantiasa dilimpahkan dan dicurahkan buat hambaNya setiap ketika,waktu dan zaman.Dia Sang Maha Pemurah tidak pernah pinta agar dibalasi segala pemberiaanNya kepada hambaNya, sekiranya diminta perhitungkan segala kurniaanNya sudah pasti tidak terbalas walaupun sekecil zarah kerna kurniaanNya tidak mampu walaupun dihitung.Pernah berkata Al-Alim Al-Habib Kazim : sekiranya tiap ketika kita sujud sembah dan bertahmid atas rasa syukur nikmatnya dan sebagainya tidak mampu untuk membalas jasa Allah SWT yang senatiasa melimpahkan nikmat buat hambaNya, maka apakah lagi caranya untuk kita mensyukuri atas pemberianNya  melainkan kita melakukan segalanya adalah untuk menggapai redhoNya dan senatiasa mengingatinya setiap ketika dan keadan.Allahu Allahu Allahu lemahnya hambamu ini melainkan segalanya adalah izin dan kuriniaanMu Ya Allah Yang Maha Pemurah Lagi Baik Hati.
   Selawat serta salam Buat junjungan Nabi kita ,Nabi yang senatiasa mengambil berat buat umatNya,Yang senantiasa mendahulukan mendoakan umatNya agar senantiasa berada dalam limpah rahmat yang Maha Berkuasa Jazakumullah alfkhoiri jaza' buat Nabi Yang Dikasihi Nabi Junjugan Sayyiduna Muhammad SAW.Dan selawat buat Para Sahabat  Nabi Yang Mulia dan Ahli Beit Nabi Yang Besar Kedudukan mereka

    Tanggal 22/10 hari Sabtu, suatu kenangan yang sunguh indah dan hebat telah dilaui buat para Muta'alim dan Pecinta Sayyidina Muhammad kerna  dipertemukan dalam pertemuan tersebut dengan para pewaris Nabi yang senantiasa memberikan tausyiah buat penuntut ilmu yang semakin hari melupakan peri penting ilmu dan beradab dengannya, dan ada sebahagian puak yang lebih mementingkan perjuangan yang tidak dialasi dengan ilmu dan suka menghujum para pendahaga ilmu kerna tidak mahu turun berjuang kata mereka yang berfikiran jumud dan jahil.


Wednesday, 19 October 2011

Rintihan Sheikh Sa'ad Jawish BUAT Azhariyyin

Rintihan Sheikh Sa'ad Jawish al-Azhari kepada para Azhariyyin ketika memberi tausiyah di dalam majlis bersama Sheikhna Sidi Yusuf al-Hasani di Ben 'Alawi:




Beliau berkata; "Aku amat ta'ajjub dengan kalian semua apabila aku sampai Malaysia. Sebelum aku sampai di sini(rumah Ben 'Alawi), aku berada di Kedah dan menyampaikan tausiah di satu Masjid. Dan amat menarik perhatian aku, apabila aku melihat para hadirin, kesemuanya memakai pakaian serba putih, berserban. Aku berkata, "Apakah ini? Adakah Azhar telah berpindah ke sini?" Aku amat terpegun dengan kalian semua. Dan inilah suasana Azhar pada 200 tahun dahulu".
"Para azhariyyin apabila berjalan di pasar-pasar, masyarakat akan mengenali mereka dengan serban serta jubah mereka. Dan suasana begitulah yang menjadi imej Azhar pada suatu masa dahulu. Akan tetapi, kita melihat sekarang, para azhariyyin datang kuliah, hanya memakai pakaian biasa, tiada mencerminkan seorang penuntut ilmu warisan Baginda s.a.w.". 
"Dan aku juga tertarik, kalian semua membaca Qasidah Burdah karangan Imam Bushyiriy. Apakah Imam Bushiri berasal dari sini? Amat mengejutkan, beliau dimakamkan di Iskandariyah, tetapi qasidahnya itu dibaca sampai kesini. Bahkan ada diantara kamu yang menghafal dan pandai melagukannya".


"Selain itu, aku juga melihat acara-acara maulid Baginda s.a.w. diadakan di sini bahkan lebih banyak berbanding di Mesir sendiri. Sedangkan majlis-majlis sebeginilah yang menyucikan hati kita semua, mendatangkan perasaan kecintaan kepada Baginda s.a.w., memperingatkan kita kepada Baginda s.a.w.. Apabila sampai kepada qiam, kamu semua berdiri menandakan penghormatan kamu semua kepada kemuliaan Baginda s.a.w.. Amat menakjubkan aku."
"Aku amat berbangga dengan kalian, dan tidaklah aku berharap melainkan suasana ini dihidupkan kembali di Azhar sebagaimana yang kalian semua amalkan disini".
*petikan daripada kalam beliau~

Nasihat Habib Umar Buat Azhariyyin

BismiLLAHir Rahmaannir Rahim.
 TEMPAT: MASJID AZHAR
  WAKTU: 16 OKTOBER 2011
1. Pentingnya memilih dan menentukan sumber rujukan kita dalam mengambil Ilmu dan Kefahaman Islam.

Abdullah Ibnu Mubarak RadhiyaAllahu Taala Anhu menyebutkan:
"Ilmu ini(Ilmu Syarak) ini adalah Agama kamu,maka perhatikanlah(nilailah) dari siapa kamu mengambil Agama&Ilmu kamu tersebut"

Disinilah letaknya kelebihan Institusi Al-Azhar dan Para Ulamaknya. Merekalah golongan yang menjaga dan memelihara ketulenan kefahaman Islam dari Zaman Rasulullah S.A.W sehinggalah ke hari ini,tidak terputus silsilahnya,bersambung dengan Baginda Rasulullah S.A.W.

Sekiranya ditanya tentang guru mereka,mereka boleh menyatakan satu persatu nama dari mana mereka mengambil ilmu tersebut,dan seterusnya bersambung sehingga lah kepada Baginda Rasulullah S.A.W.

Keistimewaan Silislilah ini,bukan semata-semata silsilah,akan tetapi lebih dari itu,ianya adalah warisan dan mata rantai yang menghubungkan antara kita semua dengan Rasulullah S.A.W. Mata rantai yang menghubungkan ILMU,KEFAHAMAN,AKHLAK dan JIWA seorang Muslim sebagaimana yang di ajar dan dikehendaki oleh Baginda S.A.W.

Friday, 14 October 2011

MARHABAN WAHAI PEWARIS NABI

  DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENYAYANG

Selautan kepujian dan kasih serta kerinduan dihimpunkan untuk Sang Pencipta Yang Maha Agung, Yang Maha Luhur,Yang Maha Pengasih, dan segala Kesempurnaan serta Kesucian adalah khusus dan layak bagi Allah SWT. Nikmat anugerahNya tidak mampu dibalasi dan dihitung oleh penerimanya yang lemah lagi hina sekiranya diteropongi kehidupan ini adalh pinjaman semata-mata dari Yang Maha Agung hakikatnya, tiada pemilikan yang mutlak dan hakiki melainkan itu adalah anugerah agung yang mampu menjadi wasilah untuk membuat kita mentadaburi dan memikirkan bahawa yang dimiliki adalah hak Pemilik Yang Mutlak yang senantiasa mencurahkan nikmat dan rezeki yang tidak terhingga dan dialah Yang Maha Esa Sang Maharaja Pencipta Sekelian Alam Allah Jalla Jala Luh.
  Selawat serta salam dari hamba yang hina buat Kekasih Yang Maha Agung,Nabi Yang Mulia dari sekelian nabi ,nabi yang memilih derajat Hamba daripada Raja yang mempunyai kerajaan yang makanannya adalh tamar buat mengisi perut yang senantiasa tunduk sujud walaupun dipelihara segala kekejian Yang senantiasa beristighfar walaupun telah dijanjikan syurga agung buatNya dialah Nabi kita dan Nabi buat kamu semua seluruh ajam dan arabi Nabiyuna Muhammad ibn Abudullah SAW moga tercurah pancaran kasih Allah kepada kita sebab Nabi yang Mulia,serta suluhan cahaya rahmat dan syafaat uzma dari Nabi Agung Muhammad SAW.


Semalan dengan izin Allah, al-fuqair bersama pecinta ilmu dan ulama telah telah dikurniakan anugerah yang sangat indah kerana telah dijamu dengan melihat dan tegukan nasihat dar para ulama amilin iaitu dengan kedatangan Al-Alamah Al-Muhaddis Sheikh Nuruddin Itr yang datang dari Damsyik,Syria dan Murobbi Ulung zaman kini Al-Alamah Al-Faqih Al-Habib Umar ben Hafidz yang makruf  tempat asalnya dari Hadramaut Yaman.

Hidangan yang pertama dari Sheikh Nuruddin selepas solat asar di Masjid Al-Azhar.Majlis dipenuhi dengan pencinta imu dan Alim Ulama yang makruf di mesir.Majlis dihidangi dengan kalam mutiara dari Sheikh dan pembacaan kitab hadis sulusiyat Imam Bukhori dan berapa hadis dari Kitab Arba;in Nawawiyah yang dibaca oleh Syeikh Usamah al-azhari .Sungguh indah dan nikmat duduk dalam majlis tersebut.Inilah limpahan rahmat dari Allah buat hambaNya.Syukur alhamdulillah.




 
Santapan yang kedua dari Al-Murobbi Al-Alamah Habib Umar yang dimaklumkan bertempat di Sahah Yamani Ummu Rulam pada awalnya tetapi selepas pembacaan qasidah dan tausyiah dari beberapa orang habib dan solat isya diberitahu bahawa majilis akan diadakan di Sahah Yamani baru. Para pencinta berserta habaib bersegera menuju ke sahah.Masing-masing bekejaran  kerana haba gelora cinta sudah mula mendidih untuk menatap wajah habib yang mulia.Dalam keadaan yang melimpah kerna dibanjiri muhibin dan ahbab, Habib Umar datang dengan Sinar cahaya dari wajahnya membuatkan muhibbin jadi gila dan fana untuk mendekati habib untuk bersalaman dan bertabarukan dengan Habib.Tetapi al-fuqair tetap memandang wajah habib walaupun gelora cinta sudah meletus, kerna tidak mahu berhimpit dan menolak ahbab yang lain serta menyusahkan habib kerna boleh menyebabkan perkara yang tak diingin berlaku.Teringat seketika dengan kata-kata mulia Al-murobi Habibuna Munzir kecintaanmu dan aku telah berpadu kepada Yang Maha Mulia walaupun aku tidak mampu untuk menyalamimu dalam hatiku ingin sangat menyalamimu tapi apakan daya.Majlis dimulakan dengan pembacaan maulid Diyaul Lami' dan sterusnya kalam mutiara dari Al-Habib Umar, kalamnya yang senantiasa disulami rintihan doa buat semua hadirin dan muhibbin seterusnya kalam dari habaib yang lain.
Kenangan indah dan kepuasan dapat dinikmati dari Pewaris Nabi senantiasa seiras segala pengucapan ,perilaku nabi merekalah yang seharusnya dititipkan menjadi Model Nabi untuk kita ikuti dan menyerupai.Semoga kenikmatan dan anugerah ini dikurniakan buat sekali lagi dan selamanya. Ucapan jutaan terima kasih buat Robbi yang senantiasa memberi kesempatan ini dan kesihatan walaupun hakikatnya, segalanya tidak mampu dibalasi kerna Engkaulah MahaPemberi dan Maha Kuasa segalaNya.

الحمد لله رب العالمين حمدا كثيرا طيبا مباركا كافيا جميلا جزيلا


Wednesday, 12 October 2011

AIr MUtlak

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENYAYANG

Hamparan puja dan puji untuk Robbul Alamin Tuhan Sekalian Raja dan Makhluk. Yang senantiasa menghulurkan nikmat dan kasih sayang kepada hambaNya, Yang mengetahui pelusuk jiwa sanubari hambanya , Yang berkuasa membuka mata hati hamabanya untuk terus mentaatiNya dan Yang berkuasa utup menutup serta menghalang daripada terpancar cahaya rahmat ke dalam lubuk hati hambaNya,WAnaUzubillah Min Zalik. Dan hakikatnya dialah Sang Maha Luhur dan Baik Hati tiada tandingan kebaikan dan kasih sayangNya ,orang-orang akan jadi gila kerna terfana dan asyik bersama cintanya terhadap Robbul Jalil.
  Selawat serta salam terhadap Sang Kekasih yang senantiasa mendapat suluhan Anwar terus dari Sang pencipta, yang senantiasa jiwa dan sanubarinya dikerahkan untuk memikirkan masalah umatnya,yang bibirnya bergetar umatix3 kerna kasihnya terhadap umatnya saat wafatnnya,yang tidak jemu-jemu dan henti-henti berubudiah kepada Allahu jaLla jala Luh walaupun hakikatnya maksum dari segala mazmumah dan sayyi'ah,
Mudahan mendapat payungan syafaat daripada baginda Yang dirindui nabiyuna Muhammad SAW.
Insya-allah hari ini al-fuqair ingin menyambung kembali mendiskusikan kitab Minhaj Tolibin karya Al-Imam Nawawi setelah kita membincangkan istilah yang diguna pakai dalam kitab Minhaj.
Bab yang pertama dan utama dibincangkan adalah bermula dengan Kitab Toharah.Telah dimulakan  pada bab ini dengan ayat Al-quran "قال الله تعالى : وأنزلنا من السماء ماء طهورا "(Dan sesungguhnya kami telah kami tuurnkan dari langit itu air yang suci bersih ).
Disyaratkan untuk mengangkat hadas dan membersihkan daripada najis adalah dengan mengunakan air mutlak.Apakah definisi air mutlak? Air mutlak ialah :-

Wednesday, 5 October 2011

MUQADDIMAH MINHAJ TOLIBIN


DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENYAYANG

  Limpahan puji kehadrat Allah Azza Wajalla atas limpahan kurniaan nikmatNya yang tidak terhingga dan tidak mampu dihitung dan dibilang.Selawat dan Salam rindu buat junjungan Rasulullah SAW yang senantiasa bersusah payah buat umatnya dan  yang senantiasa mendoakan kebaikan buat umatnya agar senatiasa berada dalam rahmat dan kasih sayang ilahi .
  Indahnya Islam yang senantiasa menitikberatkan setiap perilaku penganutnya dengan undang-undang dan peraturan islami yang meliputi segala perkara(syumul) supaya senantiasa hambaNya berada dalam payungan rahmat ilahi dan menjauhi perkara yang memudaratkan diri. Dan hari ini al-fuqair ingin berkongsi tentang ilmu yang menjadi asas dalam ISLAM dan ilmu yang menjadi wasilah untuk ubudiyyah terhadap Sang Pencipta iaitu Ilmu Fiqh
     Beberapa minggu yang lalu kami telah memulakan pembacaan kitab Minhaj Tolibin bersama                     Al-Ala’mah Al-Muhaddis Sheikh Mahmud Said Mamduh dan kitab kitab Bulughul Maram, yang mana kedua-dua kitab ini adalah sumber ilmu yang berkaitan dangan ilmu Fiqh. Perbincangan kita pada hari ini adalah berkaitan lebih dengan kitab Minhaj Tolibin karya      AL-Imam An-Nawawi.Kitab minhaj adalah kitab muktamad ijtihadnya dalam mazhab As-syafie. Disebabkan corak atau keadaan kehidupan di Malaysia berteraskan fiqh as-Syafie maka kita sama -sama akan perbahaskan kitab ini bersama.
  

Monday, 1 August 2011

Ramadhan Anugerah aGung Buat KiTa

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Alhamdulillahi Robbil A'lamin, limpahan puji kehadrat Allah Jalla Jala Luh Yang senantiasa melimpahkan kurniaanNya kepada kita Yang senantiasa menyuluhi jiwa hambaNya dengan suluhan dan sinaran makrifahNya dan cahaya kasih sayangNya,moga -moga kita digolongkan dalam kalangan hambaNya yang senantiasa mensyukuri nikmat anugerah serta kurniaanNya.Ya robbi kau curah dan tuangkanlah cahaya makrifahmu ke dalam gelas sanubari kami agar kami mampu mengenalmu lantas membuatkan kami senantiasa dapat mengabdikan diri padamu.Cahaya Yang Abadi ,Cahaya yang kekal selamaNya ,Allahu subhanahu wa taala senantiasa menempa hati hambaNya yang taat dang datang kepadaNya dalam keadaan tawadu' lagi khudu' dengan acuan dan adunan yang ditempa sendiri oleh Allah Jalla Jala luh.Yang Maha Baik dan Penyayang senantiasa rindu kepada hambanya yang ingin taqarub dan abdikan diri padaNya,selangkah kita mara kepadaNya sepuluh langkah dia menghampiri kita,tiadalah rugi sekiranya kita memalingkan seluruh wajah,jasad dan sanubari kita hanya untukNya Tuhan Sekelian Alam Yang Maha Luhur Lagi Maha Santun.

Sempena Ramadhan Al-Mubarak yang mengandungi seribu satu rahsia yang tidak mampu kita ungkapkan satu persatu,yang di dalamnya bermacam khasiat serta kelebihan dan yang paling penting adalah diantara satu anugerah yang amat besar bagi umat Nabi Muhammad SAW iaitu untuk kita semua.Ganjaran berlipat ganda sekiranya melaksanakan ibadah dan kebajikan padanya iaitu Bulan Ramadhan.

Marilah kita rebut peluang ini dan jangan disia-siakan begitu sahaja.Marilah sama-sama kita bermuhasabah dan menghitung amalan kita di Ramadhan lalu agar Ramadhan kali ini kita celik dan sedar terhadap kekurangan yang telah kita telah sia-sia dan abaikan pada tahun sebelumnya.Anugerah Ramadhan adalan anugerah yang sangat besar bagi kaum Arifin Billah dan Auliya Allah dan Para Solihin.
Apatah lagi bagi kita hamba yang sentiasa melakukan dosa dan kemungkaran terhadapNya,menjadi perlulah kepada kita agar senantiasa taat dan menambah baik kan amal ibadah kita.

Ya Tuhan kami.bantulah kami beribadah padamu dalam bulan yang penuh dengan rahmat dan berkat serta bulan keampuanan ini.Semoga kami dikurniakan kekuatan untuk bermujahadah dalam bulan ini agar bulan-bulan yang seterusnya mampu kami tempuh sepertimana telah kami berlatih di dalam bulan tarbiah ini.

Sunday, 19 June 2011

KALAM MUTIARA Dari Habib Zein bin sumaith al-madani

TEMPAT: MASJID NEGERI, SHAH ALAM
TARIKH: 12 JUN 2011

 1. Majlis dimulakan dengan bacaan beberapa petikan ayat al-Quran oleh Imam Masjid. Antara yg saya ingat adalah
Firman Allah s.w.t bermaksud : "Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan berserah diri (muslim)". (Surah Al-Imran:102).

Setelah pembacaan biodata al-Habib, majlis dimulakan.

2. al-Habib menegaskan kepada semua para hadirin utk mengambil iktibar dari Surah al-Asr terutamanya ayat kedua da ketiga

Firman Allah, "Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar."

Para sahabat tidak akan bersurai selagi tidak dibaca surah ini dan mereka sentiasa mengamalkan apa yg Allah khabarkan pada surah ini.

3. Menurut Abdullah Ibn Abbas, sabar itu ada 3 peringkat. Pertama, 300 darjat pahala (Sabar dalam ketaatan dan ibadah kepada Allah). Kedua, 600 darjat pahala (menahan dan mencegah diri dari melakukan maksiat baik maksiat mata, telinga, hati dan lain2). Ketiga, 900 darjat pahala (Sabar ditimpa musibah di saat pertama kali kena kepadanya. Samada musibah itu pada diri sendiri, keluarga ataupun sahabat2nya dan di saat itu dia mengucapkan Inna lillahi wainna ilaihi rajiuun)

4. Hati menjadi keras kerana banyaknya dosa dan makan makanan haram.

5. Sentiasalah menderma ke jalan Allah dan berusaha utk menahan marah bg mendapat kasih sayang Allah. Firman Allah

الذين ينفقون في السراء والضراء والكاظمين الغيظ والعافين عن الناس والله يحب المحسني
"Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik; "(Surah ali-Imran ayat 134)

6. Dalam satu hadis Nabi, mafhumnya (saya masih tercari2 matannya. Kalau ada yg tahu, harap dapat berkongsi) "Allah mempunyai anugerah yang diberikan setiap hari. Hendaklah kamu mencarinya"

7. Antara cara2 utk peroleh anugerah itu ialah sentiasa melazimi diri dgn berdoa, berzikir dan menghadiri majlis2 ilmu

8. Allah mempunyai malaikat khas utk mencatat pahala buat org2 yg menghadiri masjlis ilmu dan diampunkan dosanya. Malaikat bertanya kepada Allah, "Bagaimana pula dengan hamba Allah yg ke majlis ilmu itu tp dirinya seorang yg sentiasa melakukan maksiat dan banyak melakukan dosa2?" Allah menjawab, itupun akan diampunkan olehNya.

9. Menjadi kewajipan bagi kita membersihkan dan menghilangkan segala perkara yg boleh menutup anugerah Allah itu dari sampai kepada kita. Antara perkara yg menghalang itu ialah derhaka kpada ibu bapa dan bermusuhan sesama saudara.

10. al-Habib menekankan juga akan kepentingan perpaduan sesama umat Islam. Sabda Nabi, " Seorang mukmin kepada mukmin yang lain seperti satu binaan, sebahagiannya menyokong sebahagian yang lain.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

11. Perpaduan itu perlu dibina atas dasar ketakwaan. al-Habib memetik kata2 Abdullah Ibn Mas'ud, "Bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, hendaklah Allah ditaati dan tidak diderhakai, diingat tidak dilupai, disyukuri tidak diingkari". Seterusnya Saidina Ali apabila ditanya tentang taqwa, kata Saidina Ali,

الخوف من الجليل, والعمل بالتنزيل, والرضا بالقليل, والاستعداد ليوم الرحيل
Maksudnya : Takut kepada Allah S.W.T., beramal dengan apa yang diturunkan, redha dengan sedikit, dan bersiap-sedia menghadapai kematian.

Di akhirat nanti, semua manusia akan dibangunkan di pergi ke padang Mahsyar. Allah akan bertanya, siapakah dikalangan hambanya yang bertaqwa? Maka sedikit sahaja yg bangun dan kemudiannya mereka diberi panji2 dan dimasukkan ke syurga tanpa dihisab.

Al-Habib memberi amaran keras tentang perpecahan sesama Islam amat dinanti2kan oleh orang kafir. Tambahan pula dgn budaya kafir mengkafirkan yg wujud dalam masyarakat Islam kini.

12. Buah/hasil dari taqwa itu ada empat menurut al-Habib.

a) Ilmu Laduni ( ilmu yang dianugerah Allah kepada hambanya yang bertakwa dan beramal dengan ilmu yang dipelajarinya dari al-Quran dan Sunnah Nabi s.a.w.. Oleh kerana ia adalah pemberian Allah, maka tidaklah perlu dipelajari, sebaliknya ia merupakan hasil dari amalan dan taqarrub kita kepada Allah.) Firman Allah;

وَاتَّقُواْ اللّهَ وَيُعَلِّمُكُمُ اللّهُ وَاللّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

“Dan bertakwalah kepada Allah, nescaya Allah akan memberi ilmu kepada kamu. Allah adalah maha mengetahui tentang segala sesuatu”. (al-Baqarah, ayat 282)

b) Rezeki yang tidak disangka-disangka. Firman Allah,
Makusdnya, "dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya),Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya" (at-Talaq ayat 2-3)

c) Kemudahan dan ganjaran yg besar semasa hidup

d) al-Furqan (menurut penerangan al-Habib, al-Furqan di sini bererti cahaya di dalam hati utk membezakan antara yg hak dan yang batil)

WALLAHUALAM.
KRedit:Pondok habib Facebook
by:Razif fuad

Tuesday, 7 June 2011

Jangan Dituruti KEhendaknya si hawa

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Selaut kesyukuran dihamparkan untuk  Sang Maha Pemurah, yang senatiasa menganugerahkan  hambanya  dengan limpahan nikmat dan rahmat yang tidak terbalas dan terkira bila dihitungnya.Dia yang senantiasa mencurahkan kasih sayang dan tidak pernah diminta untuk dibalas cukuplah hanya   dengan  mengabdikan diri padaNya dan tinggalkan  selain dariNya . Tetapi hambaNya masih tetap akur dengan keegoan dan kejelekan yang dirasakan betul sepanjang masa,Leka dan alpa kerna terpesona dan ternoda dengan isi dunia  yang hanya  tipu muslihat semata-mata.Godaan hawa nafsu   yang senantiasa memperdaya dan mengheret sehingga jatuh dan tenggelam ke lubuk maksiat yang kenikmatannya dirasai untuk sementara, syaitan durjana pula datang untuk menunaikan janji ingin menyesatkan dan menjahanamkan  manusia  buat selamanya sehingga  jatuh tersadung ke lembah neraka
قال ابن عطإ الله السكندري في كتابه الحكم :
 اصل كل معصية وغفلة وشهوة  الرضا عن النفس، و اصل كل طاعة و يققظة وعفة عدم الرضا منك عنها
Punca  dari segala maksiat,kealpaan serta syahwat adalah tunaikan kehendak hawa nafsu  Dan asas dari segala kepatuhan,kesedaran dan kesopanan akhlak dan budi adalah menolak dan mengekang segala tuntutan hawa nafsu

Sheikh Zarruq berkata: Pengarang menyatakan kaedah untuk mengetahui penyebab utama segala keaiban dan kebaikan adalah dengan menyebutkan punca atau asal setiap sesuatu
Sheikh Al-buti berkata:  Kesimpulan yang dikemukan dalam mutiara hikmah ini bahawa jalan untuk mencapai Mardotillah adalah dengan menangkis segala godaan hawa nafsu serta tidak memenuhi dan redha kehendak hawa nafsu, sebaliknya jalan yang menuju kepada kemurkaan Allah SWT adalah seseorang berasa ujub terhadap dirinya dan redha menurut hawa nafsunya

Sesungguhnya  kehidupan duniawi adalah kehidupan yang tidak bermakna sekiranya  dilalui dengan bertuhankan hawa nafsu .Ketahuilah bahawa kehidupan  yang  seirama dengan rentak hawa nafsu pasti akan kecundang  di destinasi perhentiaan. menikmati segala tuntunan hawa nafsu  hanya seketika nikmatnya dapat diteguk dan dirasa tetapi bila mampu menundukan kehendaknya pasti akan bahagia buat selamanya
Sheikh Zarruq berkata:
الرضا عن النفس علامته ثلاث :  رؤية الحق لفسه والشفقة عليها والإعضاء عن عيوبها بتزكيتها من حيث أنه يرى قبيحها حسنا بالتأويل لأنه يعلم العيب ثم يفضي عنه و إن كانا نوعا منه
Redha terhadap hawa nafsunya ada tiga tanda:  melihat perbuatan hawa nafsunya adalah suatu kebenaran (batil itu adalah baik bagi hawa nafsunya),rasa simpati terhadap hawa nafsunya dan mencari alasan logik supaya hatinya dan orang lain dapat menerima yang hak itu adalah menganggap keburukannya sebagai suatu kebenarandengan takwilan kerna dia mengetahui yang aib itu mendedahkannya sekalipun ia satu jenis daripadanya.


Seorang ulama salaf yang lain berkata: “Wahai anak Adam, apabila engkau melakukan maksiat ,engkau berpendapat bahawa tidak ada mata yang melihatmu, maka kenapa ketika engkau sedang sedang berkhalwat kepada Allah engkau memohon keampunan dan mengakui maksiatmu terhadapNya,dan mengapaka engkau tidak malu kepada Nya  sebagaimana malumu terhadap makhlukNya? Jika demikian maka engkau ada dua kemungkinan: Apabila engkau berpendapat bahawa ketika engkau melakukan maksiat Allah tidak melihatmu,maka engkau telah KAFIR. Dan apabila engkau berpendapat bahawa Allah melihatmu,namun engkau tettap tidak menghiruakanNya dan tetap melakukan maksiat tidak seperti mana ketika ada manusia walaupun lemah yang melihatmu,maka engkau tidak berani bermaksiat kerana takut diketahuinya ,hal ini bererti betapa beraninya kamu kepada Allah SWT….

Marilah kita bersama-sama bermohon kepada Yang Maha Baik dan Pemurah agar  melidungi diri dari kejahatan godaan HAWA NAFSU .Dan seharusnya kepada kita agar tetap dalam mujahadah dan muhasabah agar Allah senantiasa mudah memacukan kita supaya tunduk dan sujud padaNya dan membuka ruang seluas-luasnya untuk dekat denganNya. Sempena dengan Bulan Rejab , marilah kita bersama memperbanyakkan puasa,zikir,tahajud sebagai usaha untuk mengekang hawa nafsu dan menjadi wasilah untuk kita berkasih sayang dan rapat ALLAh SWT SANG MAHA RAJA CAKAREWALA DAN ALAM SEMESTA KESELURUHANNYA ADALAH DI BAWAH TAKLUKANNYA

Wednesday, 1 June 2011

BangKit KeMbali & PeraNgi habis-habisan

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENYAYANG
Limpahan puji kehadrat ilahi atas kurniaan rahmatNya dan kasih sayang yang senantiasa dicurahkan. Ar-rahman Yang Maha Pemurah senantiasa mengurniakan rahmat kepada seluruh hambanya tanpa had, tiada batasan tidak kira  muslim , non-muslim,seluruh makhluk ciptaanNya pasti akan dapat menikmatinya.Itulah dia Sang Maha Pengasih Lagi Maha Luhur  kepada hambanya yang, Dia tidak jemu-jemu mengurniakan kurniaanNYA namun bagi hamba yang senantiasa tunduk dan sujud  mentaatiNya ,yang tidak menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhan dan ikutannya, lisannya serta sanubarinya senantiasa dibasahi dengan lantunan Zikrullah  pasti akan dianugerahkan lebih kurniaanNYa dan dibukakan pintu ketenangan dan kedamaian oleh Ar-Rahim. Itulah SAng MAha RAJA alam semesta Yang Maha LUhur dan menanti hamba-hambaNya untuk kembali ke pangkuanNya  Yang merindui hambanya yang ingin berkasih sayang terhadapNya.
Firman Allah S.W.T:-

فَاذْكُرُونِي أَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوا لِي وَلَا تَكْفُرُونِ
“ Karena itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu , dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (ni'mat)-Ku” (  Al Baqarah : 152 )      
Sabda Junjungan besar Nabi kita;-

   قَالَ رَسُوْلُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : يَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى : أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِي بِي، وَأَنَا مَعَهُ، إِذَا ذَكَرَنِي، فَإِنْ ذَكَرَنِي فِي نَفْسِهِ، ذَكَرْتُهُ فِي نَفْسِي، وَإِنْ ذَكَرَنِي فِي مَلَإٍ، ذَكَرْتُهُ فِي مَلَإٍ خَيْرٍ مِنْهُمْ، وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَيَّ، بِشِبْرٍ، تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ ذِرَاعًا، وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَيَّ ذِرَاعًا، تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ بَاعًا، وَإِنْ أَتَانِي يَمْشِي، أَتَيْتُهُ هَرْوَلَةً.

 وَقَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ اللَّهُ تَعَالَى أَنَا مَعَ عَبْدِي حَيْثُمَا ذَكَرَنِي وَتَحَرَّكَتْ بِي شَفَتَاهُ 
Sabda Rasulullah SAW: “Dia Allah berfirman: “Aku bersama prasangka hambaKu, dan Aku Bersamanya ketika ia mengingatKu, jika ia mengingat/menyebutku dalam kesendirian, maka Aku Mengingatnya dalam DzatKu, jika ia mengingatKu, ditempat yang ramai, maka Aku mengingatnya ditempat yang lebih ramai (para malaikat2 suci) (Shahih Bukhari) 

Dan berkata Abu Hurairah ra, dari Nabi SAW, Allah SWT berfirman: “Aku bersama hambaKu, saat hambaKu mengingatku dan bergerak bibirnya menyebut namaKu” (Shahih Bukhari)



alhamdulillah wa syukru lillah hari ini teratak buruk hamba yang sudah lama tidak ketahuaan dan tidak diuruskan mampu untuk bangkit kembali berdiri seperti teratak teman-teman yang lain tapi tidak lah sehebat kalian yang mampu untuk menyampaikan dan berkongsi risalah dan maqolat setiap hari namun dengan kudrat yang diberikan ini, diri yang rapuh ini akan bersama-sama memberi pencerahan sesama kita terutama kepada diri yang hina ini(al-faqir).Moga denga Inayah Dan RiayahNya kita mampu untuk menekan papan kekunci ini lagi atas sebab untuk terus-menerus memperjuangkan Risalah Agung Nabi Muhammad S.A.W dan untuk terus giat dalam bidang penulisan kerana inilah saranan para ulama kita .

 Peringatan terakhir dari al-faqir Jauhkanlah diri dari mengikut serta menurut hawa nafsumu yang senantiasa mengajak kepada kemungkaran dan  jauh dari tuhanmu. Hawa nafsu tidak akan pernah merasa puas atas setiap kelakuanmu .Setelah dituruti kehendaknya pasti ade permintaan lain yang dikehendaki sehinggalah hubungan kita dengan tuhan yang Maha Berkuasa semakin rapuh dan seterusnya jauh dariNya. 
Firman Allah S.W.T :-

فأما من طغى * واثر الحياة الدنيا * فإن الجحيم المأوى
Adapun orang yang melampaui batas,dan lebih mengutamakan kehidupan dunia,maka sesungguhnya nerakalah tempat tinggal( nya ).
(AN-NAZI'AT ayat 37-39)  
وأما من خاف مقام ربه و نهى النفس عن الهوى * فإن الجنة هي المأوى
 Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka sesungguhnya syurgalah tempat tinggal(nya).
(AN-NAZI'AT ayat 40,41)

Sabda Rasulullah S.A.W:-

جاهدوا أهوأكم كما تجاهدوا اعداءكم
Perangilah hawa nafsumu seperti kamu memerangi musuh-musuhmu

(المجاهد من جاهد نفسه في الله (رواية أخرى لله 
Seorang Mujahid itu ialah orang yang mampu melawan hawa nafsunya di jalan Allah 
(riwayat lain: kerana Allah)