Sunday, 19 June 2011

KALAM MUTIARA Dari Habib Zein bin sumaith al-madani

TEMPAT: MASJID NEGERI, SHAH ALAM
TARIKH: 12 JUN 2011

 1. Majlis dimulakan dengan bacaan beberapa petikan ayat al-Quran oleh Imam Masjid. Antara yg saya ingat adalah
Firman Allah s.w.t bermaksud : "Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan berserah diri (muslim)". (Surah Al-Imran:102).

Setelah pembacaan biodata al-Habib, majlis dimulakan.

2. al-Habib menegaskan kepada semua para hadirin utk mengambil iktibar dari Surah al-Asr terutamanya ayat kedua da ketiga

Firman Allah, "Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar."

Para sahabat tidak akan bersurai selagi tidak dibaca surah ini dan mereka sentiasa mengamalkan apa yg Allah khabarkan pada surah ini.

3. Menurut Abdullah Ibn Abbas, sabar itu ada 3 peringkat. Pertama, 300 darjat pahala (Sabar dalam ketaatan dan ibadah kepada Allah). Kedua, 600 darjat pahala (menahan dan mencegah diri dari melakukan maksiat baik maksiat mata, telinga, hati dan lain2). Ketiga, 900 darjat pahala (Sabar ditimpa musibah di saat pertama kali kena kepadanya. Samada musibah itu pada diri sendiri, keluarga ataupun sahabat2nya dan di saat itu dia mengucapkan Inna lillahi wainna ilaihi rajiuun)

4. Hati menjadi keras kerana banyaknya dosa dan makan makanan haram.

5. Sentiasalah menderma ke jalan Allah dan berusaha utk menahan marah bg mendapat kasih sayang Allah. Firman Allah

الذين ينفقون في السراء والضراء والكاظمين الغيظ والعافين عن الناس والله يحب المحسني
"Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik; "(Surah ali-Imran ayat 134)

6. Dalam satu hadis Nabi, mafhumnya (saya masih tercari2 matannya. Kalau ada yg tahu, harap dapat berkongsi) "Allah mempunyai anugerah yang diberikan setiap hari. Hendaklah kamu mencarinya"

7. Antara cara2 utk peroleh anugerah itu ialah sentiasa melazimi diri dgn berdoa, berzikir dan menghadiri majlis2 ilmu

8. Allah mempunyai malaikat khas utk mencatat pahala buat org2 yg menghadiri masjlis ilmu dan diampunkan dosanya. Malaikat bertanya kepada Allah, "Bagaimana pula dengan hamba Allah yg ke majlis ilmu itu tp dirinya seorang yg sentiasa melakukan maksiat dan banyak melakukan dosa2?" Allah menjawab, itupun akan diampunkan olehNya.

9. Menjadi kewajipan bagi kita membersihkan dan menghilangkan segala perkara yg boleh menutup anugerah Allah itu dari sampai kepada kita. Antara perkara yg menghalang itu ialah derhaka kpada ibu bapa dan bermusuhan sesama saudara.

10. al-Habib menekankan juga akan kepentingan perpaduan sesama umat Islam. Sabda Nabi, " Seorang mukmin kepada mukmin yang lain seperti satu binaan, sebahagiannya menyokong sebahagian yang lain.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

11. Perpaduan itu perlu dibina atas dasar ketakwaan. al-Habib memetik kata2 Abdullah Ibn Mas'ud, "Bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, hendaklah Allah ditaati dan tidak diderhakai, diingat tidak dilupai, disyukuri tidak diingkari". Seterusnya Saidina Ali apabila ditanya tentang taqwa, kata Saidina Ali,

الخوف من الجليل, والعمل بالتنزيل, والرضا بالقليل, والاستعداد ليوم الرحيل
Maksudnya : Takut kepada Allah S.W.T., beramal dengan apa yang diturunkan, redha dengan sedikit, dan bersiap-sedia menghadapai kematian.

Di akhirat nanti, semua manusia akan dibangunkan di pergi ke padang Mahsyar. Allah akan bertanya, siapakah dikalangan hambanya yang bertaqwa? Maka sedikit sahaja yg bangun dan kemudiannya mereka diberi panji2 dan dimasukkan ke syurga tanpa dihisab.

Al-Habib memberi amaran keras tentang perpecahan sesama Islam amat dinanti2kan oleh orang kafir. Tambahan pula dgn budaya kafir mengkafirkan yg wujud dalam masyarakat Islam kini.

12. Buah/hasil dari taqwa itu ada empat menurut al-Habib.

a) Ilmu Laduni ( ilmu yang dianugerah Allah kepada hambanya yang bertakwa dan beramal dengan ilmu yang dipelajarinya dari al-Quran dan Sunnah Nabi s.a.w.. Oleh kerana ia adalah pemberian Allah, maka tidaklah perlu dipelajari, sebaliknya ia merupakan hasil dari amalan dan taqarrub kita kepada Allah.) Firman Allah;

وَاتَّقُواْ اللّهَ وَيُعَلِّمُكُمُ اللّهُ وَاللّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

“Dan bertakwalah kepada Allah, nescaya Allah akan memberi ilmu kepada kamu. Allah adalah maha mengetahui tentang segala sesuatu”. (al-Baqarah, ayat 282)

b) Rezeki yang tidak disangka-disangka. Firman Allah,
Makusdnya, "dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya),Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya" (at-Talaq ayat 2-3)

c) Kemudahan dan ganjaran yg besar semasa hidup

d) al-Furqan (menurut penerangan al-Habib, al-Furqan di sini bererti cahaya di dalam hati utk membezakan antara yg hak dan yang batil)

WALLAHUALAM.
KRedit:Pondok habib Facebook
by:Razif fuad

Tuesday, 7 June 2011

Jangan Dituruti KEhendaknya si hawa

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Selaut kesyukuran dihamparkan untuk  Sang Maha Pemurah, yang senatiasa menganugerahkan  hambanya  dengan limpahan nikmat dan rahmat yang tidak terbalas dan terkira bila dihitungnya.Dia yang senantiasa mencurahkan kasih sayang dan tidak pernah diminta untuk dibalas cukuplah hanya   dengan  mengabdikan diri padaNya dan tinggalkan  selain dariNya . Tetapi hambaNya masih tetap akur dengan keegoan dan kejelekan yang dirasakan betul sepanjang masa,Leka dan alpa kerna terpesona dan ternoda dengan isi dunia  yang hanya  tipu muslihat semata-mata.Godaan hawa nafsu   yang senantiasa memperdaya dan mengheret sehingga jatuh dan tenggelam ke lubuk maksiat yang kenikmatannya dirasai untuk sementara, syaitan durjana pula datang untuk menunaikan janji ingin menyesatkan dan menjahanamkan  manusia  buat selamanya sehingga  jatuh tersadung ke lembah neraka
قال ابن عطإ الله السكندري في كتابه الحكم :
 اصل كل معصية وغفلة وشهوة  الرضا عن النفس، و اصل كل طاعة و يققظة وعفة عدم الرضا منك عنها
Punca  dari segala maksiat,kealpaan serta syahwat adalah tunaikan kehendak hawa nafsu  Dan asas dari segala kepatuhan,kesedaran dan kesopanan akhlak dan budi adalah menolak dan mengekang segala tuntutan hawa nafsu

Sheikh Zarruq berkata: Pengarang menyatakan kaedah untuk mengetahui penyebab utama segala keaiban dan kebaikan adalah dengan menyebutkan punca atau asal setiap sesuatu
Sheikh Al-buti berkata:  Kesimpulan yang dikemukan dalam mutiara hikmah ini bahawa jalan untuk mencapai Mardotillah adalah dengan menangkis segala godaan hawa nafsu serta tidak memenuhi dan redha kehendak hawa nafsu, sebaliknya jalan yang menuju kepada kemurkaan Allah SWT adalah seseorang berasa ujub terhadap dirinya dan redha menurut hawa nafsunya

Sesungguhnya  kehidupan duniawi adalah kehidupan yang tidak bermakna sekiranya  dilalui dengan bertuhankan hawa nafsu .Ketahuilah bahawa kehidupan  yang  seirama dengan rentak hawa nafsu pasti akan kecundang  di destinasi perhentiaan. menikmati segala tuntunan hawa nafsu  hanya seketika nikmatnya dapat diteguk dan dirasa tetapi bila mampu menundukan kehendaknya pasti akan bahagia buat selamanya
Sheikh Zarruq berkata:
الرضا عن النفس علامته ثلاث :  رؤية الحق لفسه والشفقة عليها والإعضاء عن عيوبها بتزكيتها من حيث أنه يرى قبيحها حسنا بالتأويل لأنه يعلم العيب ثم يفضي عنه و إن كانا نوعا منه
Redha terhadap hawa nafsunya ada tiga tanda:  melihat perbuatan hawa nafsunya adalah suatu kebenaran (batil itu adalah baik bagi hawa nafsunya),rasa simpati terhadap hawa nafsunya dan mencari alasan logik supaya hatinya dan orang lain dapat menerima yang hak itu adalah menganggap keburukannya sebagai suatu kebenarandengan takwilan kerna dia mengetahui yang aib itu mendedahkannya sekalipun ia satu jenis daripadanya.


Seorang ulama salaf yang lain berkata: “Wahai anak Adam, apabila engkau melakukan maksiat ,engkau berpendapat bahawa tidak ada mata yang melihatmu, maka kenapa ketika engkau sedang sedang berkhalwat kepada Allah engkau memohon keampunan dan mengakui maksiatmu terhadapNya,dan mengapaka engkau tidak malu kepada Nya  sebagaimana malumu terhadap makhlukNya? Jika demikian maka engkau ada dua kemungkinan: Apabila engkau berpendapat bahawa ketika engkau melakukan maksiat Allah tidak melihatmu,maka engkau telah KAFIR. Dan apabila engkau berpendapat bahawa Allah melihatmu,namun engkau tettap tidak menghiruakanNya dan tetap melakukan maksiat tidak seperti mana ketika ada manusia walaupun lemah yang melihatmu,maka engkau tidak berani bermaksiat kerana takut diketahuinya ,hal ini bererti betapa beraninya kamu kepada Allah SWT….

Marilah kita bersama-sama bermohon kepada Yang Maha Baik dan Pemurah agar  melidungi diri dari kejahatan godaan HAWA NAFSU .Dan seharusnya kepada kita agar tetap dalam mujahadah dan muhasabah agar Allah senantiasa mudah memacukan kita supaya tunduk dan sujud padaNya dan membuka ruang seluas-luasnya untuk dekat denganNya. Sempena dengan Bulan Rejab , marilah kita bersama memperbanyakkan puasa,zikir,tahajud sebagai usaha untuk mengekang hawa nafsu dan menjadi wasilah untuk kita berkasih sayang dan rapat ALLAh SWT SANG MAHA RAJA CAKAREWALA DAN ALAM SEMESTA KESELURUHANNYA ADALAH DI BAWAH TAKLUKANNYA

Wednesday, 1 June 2011

BangKit KeMbali & PeraNgi habis-habisan

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENYAYANG
Limpahan puji kehadrat ilahi atas kurniaan rahmatNya dan kasih sayang yang senantiasa dicurahkan. Ar-rahman Yang Maha Pemurah senantiasa mengurniakan rahmat kepada seluruh hambanya tanpa had, tiada batasan tidak kira  muslim , non-muslim,seluruh makhluk ciptaanNya pasti akan dapat menikmatinya.Itulah dia Sang Maha Pengasih Lagi Maha Luhur  kepada hambanya yang, Dia tidak jemu-jemu mengurniakan kurniaanNYA namun bagi hamba yang senantiasa tunduk dan sujud  mentaatiNya ,yang tidak menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhan dan ikutannya, lisannya serta sanubarinya senantiasa dibasahi dengan lantunan Zikrullah  pasti akan dianugerahkan lebih kurniaanNYa dan dibukakan pintu ketenangan dan kedamaian oleh Ar-Rahim. Itulah SAng MAha RAJA alam semesta Yang Maha LUhur dan menanti hamba-hambaNya untuk kembali ke pangkuanNya  Yang merindui hambanya yang ingin berkasih sayang terhadapNya.
Firman Allah S.W.T:-

فَاذْكُرُونِي أَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوا لِي وَلَا تَكْفُرُونِ
“ Karena itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu , dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (ni'mat)-Ku” (  Al Baqarah : 152 )      
Sabda Junjungan besar Nabi kita;-

   قَالَ رَسُوْلُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : يَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى : أَنَا عِنْدَ ظَنِّ عَبْدِي بِي، وَأَنَا مَعَهُ، إِذَا ذَكَرَنِي، فَإِنْ ذَكَرَنِي فِي نَفْسِهِ، ذَكَرْتُهُ فِي نَفْسِي، وَإِنْ ذَكَرَنِي فِي مَلَإٍ، ذَكَرْتُهُ فِي مَلَإٍ خَيْرٍ مِنْهُمْ، وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَيَّ، بِشِبْرٍ، تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ ذِرَاعًا، وَإِنْ تَقَرَّبَ إِلَيَّ ذِرَاعًا، تَقَرَّبْتُ إِلَيْهِ بَاعًا، وَإِنْ أَتَانِي يَمْشِي، أَتَيْتُهُ هَرْوَلَةً.

 وَقَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ اللَّهُ تَعَالَى أَنَا مَعَ عَبْدِي حَيْثُمَا ذَكَرَنِي وَتَحَرَّكَتْ بِي شَفَتَاهُ 
Sabda Rasulullah SAW: “Dia Allah berfirman: “Aku bersama prasangka hambaKu, dan Aku Bersamanya ketika ia mengingatKu, jika ia mengingat/menyebutku dalam kesendirian, maka Aku Mengingatnya dalam DzatKu, jika ia mengingatKu, ditempat yang ramai, maka Aku mengingatnya ditempat yang lebih ramai (para malaikat2 suci) (Shahih Bukhari) 

Dan berkata Abu Hurairah ra, dari Nabi SAW, Allah SWT berfirman: “Aku bersama hambaKu, saat hambaKu mengingatku dan bergerak bibirnya menyebut namaKu” (Shahih Bukhari)



alhamdulillah wa syukru lillah hari ini teratak buruk hamba yang sudah lama tidak ketahuaan dan tidak diuruskan mampu untuk bangkit kembali berdiri seperti teratak teman-teman yang lain tapi tidak lah sehebat kalian yang mampu untuk menyampaikan dan berkongsi risalah dan maqolat setiap hari namun dengan kudrat yang diberikan ini, diri yang rapuh ini akan bersama-sama memberi pencerahan sesama kita terutama kepada diri yang hina ini(al-faqir).Moga denga Inayah Dan RiayahNya kita mampu untuk menekan papan kekunci ini lagi atas sebab untuk terus-menerus memperjuangkan Risalah Agung Nabi Muhammad S.A.W dan untuk terus giat dalam bidang penulisan kerana inilah saranan para ulama kita .

 Peringatan terakhir dari al-faqir Jauhkanlah diri dari mengikut serta menurut hawa nafsumu yang senantiasa mengajak kepada kemungkaran dan  jauh dari tuhanmu. Hawa nafsu tidak akan pernah merasa puas atas setiap kelakuanmu .Setelah dituruti kehendaknya pasti ade permintaan lain yang dikehendaki sehinggalah hubungan kita dengan tuhan yang Maha Berkuasa semakin rapuh dan seterusnya jauh dariNya. 
Firman Allah S.W.T :-

فأما من طغى * واثر الحياة الدنيا * فإن الجحيم المأوى
Adapun orang yang melampaui batas,dan lebih mengutamakan kehidupan dunia,maka sesungguhnya nerakalah tempat tinggal( nya ).
(AN-NAZI'AT ayat 37-39)  
وأما من خاف مقام ربه و نهى النفس عن الهوى * فإن الجنة هي المأوى
 Dan adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka sesungguhnya syurgalah tempat tinggal(nya).
(AN-NAZI'AT ayat 40,41)

Sabda Rasulullah S.A.W:-

جاهدوا أهوأكم كما تجاهدوا اعداءكم
Perangilah hawa nafsumu seperti kamu memerangi musuh-musuhmu

(المجاهد من جاهد نفسه في الله (رواية أخرى لله 
Seorang Mujahid itu ialah orang yang mampu melawan hawa nafsunya di jalan Allah 
(riwayat lain: kerana Allah)