Wednesday, 24 November 2010

Alam Maya VS Alam Realiti

Sedar atau tidak kadang-kadang kita mengabaikan ukhwah, silaturrahim, malah kadang-kadang mengabaikan orang yang terdekat dengan kita akibat terlalu asyik dengan alam maya bahkan alam fantasi.

Sedar atau tidak selalunya kita menghabiskan banyak waktu hanya kerana alam maya sehingga membiarkan orang-orang yang terdekat dengan kita kesunyian.

Sedar atau tidak hanya kerana alam maya sahutan emak di dapur kadangkala tidak diendahkan.

Sedar atau tidak sekian lama kita bersama alam maya sehinggakan makan minum kita kadangkala turut terabai.

Sedar atau tidak, hatta kerana alam maya.. Solat kita dilengahkan.. Seruan dan panggilan Ilahi tak dihiraukan..

Sedar atau tidak orang-orang yang terdekat dengan kita hakikatnya kadangkala perlukan kita untuk memuntahkan rasa bahkan memerlukan kita untuk berkata-kata dengannya.

Sedarkah kita yang kita semakin lupa untuk mengambil berat akan orang-orang yang terdekat dengan kita akibat terlampau leka dengan orang-orang di alam maya.

Sedar tak sedar.. "eh, eh dah malam.." sedar tak sedar asar dah nak habis.. Sedar tak sedar 4 jam berlalu begitu saja..

Kita lebih suka berkata hye, hello, salam atau menyapa mereka-mereka di alam maya.. Sehinggakan kita lupa untuk tebarkan salam buat mereka yang dekat di sisi kita..

Allah..kuat sungguh penangan internet..bersama facebooknya, Yahoo messengernya, blognya, my spacenya.. Wah, membuatkan manusia hidup bersendiri.. nNafsi-nafsi.. Lupa pada hakikat.. Lupa pada berkat..

Lupakah kita pada hablumminannas?? Tidak perlukah kita menghubungkan silaturrahim ataupun ukhwah dengan jiran tetangga kita.. Saudara kita yang realiti ini..

Lihat sudah keadaan di kampus.. Lupa sudah pada rakan yang bersama sebilik.. Penting lagi melayani karenah rakan-rakan di alam maya.. Biarkan rakan sebilik terkapai-kapai sendiri.. Siapa tahu dia sebenarnya perlukan kita untuk mendengar masalahnya.. Siapa tahu dia hakikatnya ingin berkata-kata dan berkongsi sesuatu dengan kita.. Asyik sungguh kita akan alam maya yang kadangkala sedikitpun tidak memberi manfaat malah mendatangkan mudharat kepada orang sekeliling..

Secara realiltinya,siapa yang lebih dekat dengan kita?? Akan-rakan dia alam mayakah yang akan membantu kita di saat kita benar-banar memerlukan bantuan?? Sakit kita, susah kita.. Rakan-rakan di alam mayakah yang menghulurkan tangan, meringankan beban..??

Tidak salah melebarkan jaring, menghubungkan rangkaian, meramaikan kenalan.. Tapi jangan di lupa pada adat berukhwah di alam realiti.. Jangan di lupa pada hakikat hidup secara berjemaah..

Andai pernah kau rasai keramatnya ukhwah.. Tiada sebab untuk kau hidup bersendirian.. Tiada sebab untuk tidak kau mempedulikan perasaan dan hati itu.. Hati itu ingin sekali dibasuh dengan senda gurau bersama.. Hati itu ingin saja menuturkan kata, berkongsi rasa tanpa sepi dari sebarang kata.. 



sumber:www.iluvislam.com
 

Saturday, 20 November 2010

Layakkah Kita Bergelar Al-Azhari??



Teringat saya sebuah ungkapan yang sangat menggugah jiwa bilamana salah seorang ulama al-Azhar iaitu Fadhilatul al-Allamah al-Muhaddis al-Sufi Dr Muhammad Zaki Ibrahim al-Husaini al-Syazuli rahimahullah meninggal dunia.Ungkapan ini disebutkan oleh salah seorang ulama al-Azhar al-Syarif bagi melahirkan kesedihan dengan hilangnya sebuah permata umat yang amat berharga. Maaf saya terlupa siapakah yang menyebutkan kalam hikmah ini.


Kalam yang disebutkan itu adalah :


إذا مات الأزهرى بكت السماوات و الأرض


Maksudnya: Jika mati seorang yang bergelar Azhari(yang pernah belajar di al-Azhar) maka akan menangislah seluruh langit dan bumi dengan pemergiannya.


Kalau kita semak kembali lembaran sejarah para ulama terdahulu yang belajar di pangkuan al-Azhar, maka perkataan ini sangat sinonim dan sangat bersesuaian sekali.

Monday, 8 November 2010

SAAT WAFAT KEKASIH ALLAH YANG MULIA

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENGASIHANI

   Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh
Limpahan Puji Kehadirat Allah Maha Raja Langit dan Bumi. Nama Yang Maha Suci dan Maha Abadi. Barangsiapa yang mensucikan Allah maka ia akan suci dan abadi dalam kenikmatan, kesucian, kehidupan yang abadi, kesucian setelah kehidupannya abadi dalam Kasih Sayang Allah yang abadi, Kasih Sayang yang tiada pernah ada akhirnya, Kasih Sayang yang membuka segala anugerah sepanjang waktu dan zaman. Allah yang paling berhak dimuliakan dan diagungkan. Yang dengan mengagungkannya terangkatlah derajat manusia kepada kemuliaan dan keagungan. Dan tiada keagungan yang abadi kecuali mereka yang memuliakan Sang Maha Agung, Dialah (Allah) yang mensucikan (kehidupan), Maha Suci Dia (Allah). (yang barangsiapa mensucikan Allah maka) Kehidupannya akan tersucikan, (yaitu) mereka yang memuji (Allah) yang paling berhak dipuji, Dialah (Allah) maka kehidupan mereka akan terpuji.
Ada sebuah kisah tentang cinta yang sebenar-benar cinta yang dicontohkan Allah melalui kehidupan Rasul-Nya. Pagi itu, walaupun langit telah mulai menguning, burung-burung gurun enggan mengepakkan sayap. Pagi itu, Rasulullah dengan suara terbatas memberikan khutbah, "Wahai umatku, kita semua ada dalam kekuasaan Allah dan cinta kasih-Nya. Maka taati dan bertakwalah kepada-Nya. Kuwariskan dua perkara pada kalian, Al Qur'an dan sunnahku. Barang siapa mencintai sunnahku, bererti mencintai aku dan kelak orang-orang yang mencintaiku, akan masuk syurga bersama-sama aku." Khutbah singkat itu diakhiri dengan pandangan mata Rasulullah yang tenang dan penuh minat menatap sahabatnya satu persatu.

KALAM MUHASABAH BUAT HAMBA PENDOSA

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA PENYAYANG

Selaut kesyukuran dihamparkan untuk Tuhan yang punya kuasa , Allah S.W.T  Limpahan puji kehadrat Allah taala atas anugerah nikmat yang tidak terkira banyaknya (la tahso a'dada) .  Betapa pun kita leka terhadapNya, kita jauh dariNya,kurniaanNya tidak putus –putus kepada kita, tetap disalurkan kepada hamba pendosaNya ini. Dialah Tuhan Agung Yang Maha Luhur kebaikanNya, Yang Maha Pengasihani pada hamba-hambaNya, senantiasa menunggu hambaNya agar sujud dan memohon kepadaNya, Yang senantiasa mengalirkan ganjaran kepada hamba-hambaNya tatkala hambaNya melakukan kebaikan walaupun sebesar  zarah pasti akan dihitungNya juga.Sehinggakan sekiranya sudah berniat untuk melakukan maksiat dan kemudiannya tidak melaksanakannya dia juga akan dianugerahkan ganjaran dan pahala atas amal perbuatannya itu. .Ya Allah sungguh Mulia budi pekertiMu.
                                                                                                                            
Begitu tersentuh dengan ucapan Al-Allamah wal Fahamah Sayyidi Syarif Al-Habib Munzir Al-Musawwa. Di sini, sukalah ana berkongsi ucapan beliau yang berbunyi:


Namun tujuan adalah satu, iaitu saat berjumpa dengan Rabbul a’lamiin. Maka berakhir seluruh apa yang kita lewati dari kehidupan dunia kepada tujuan tunggalnya; iaitu berjumpa dengan Allah.

Ingatlah akan datang satu saat dimana bibir kita tidak bisa lagi bergetar menyebut nama Allah. Di saat itu kita akan diturunkan ke dalam kubur, dan wajah kita dibuka dan diciumkan ke tembok kubur kita. Lalu kita dikuburkan dan ditinggalkan oleh semua kaum kerabat. Di saat itu tidak ada kekasih, di saat itu tidak ada jawatan, di saat itu tidak ada harta. Itulah hadirin hadirat, kita sendiri. Maka di saat itu beruntunglah mereka yang selalu berzikir, yang mengingati Allah dan Allah mengingatinya, yang merindui Allah dan Allah merinduinya.

Allah masih terus bersabar, yang ditunggu adalah hamba pendosa, hamba yang hina, yang hidup berasal dari sebutir sel dan akan berakhir sebagai bangkai; makanan-makanan haiwan di dalam tanah. Allah menanti hambanya memohon taubah, Dialah yang Maha baik, Dialah Yang Maha mulia. Setelah kita diberi kehidupan; diberi jasad, lantas Allah meminjamkan pula dunia dan seluruh isinya. Allah meminjamkan matahari, meminjamkan bulan, meminjamkan daratan, meminjamkan haiwan dan tumbuhan, meminjamkan air dan lautan yang kesemuanya adalah milik Allah. Kita tidak menyewanya, tidak pula membelinya, tidak pula berdoa untuk meminjamnya. Allah yang memberinya sebelum kita meminta.

Hadirin hadirat, sedemikian luasnya nikmat Ilahi dan kasih sayangnya melebihi segala kasih sayang; melebihi kasih sayang ibunda kita kepada kita, melebihi kasih sayang kekasih kita kepada kita.

Hadirin hadirat, jangan tahan lidahmu menyebut nama Allah. Jangan berat menyebut nama Allah. Dosa apa yang membuatkan lidah kita berat menyebut nama Allah??

Kami berlindung kepadamu dari pedihnya seksa kubur Kami berlindung kepadamu dari pedihnya seksa neraka pastikan kami selamat dari ini semua Ya Allah!!!
"HASIBU ANFUSAKUM QOBLA AN TUHASABU"